10/05/2021

Wisata Kuliner Seharian Di Bogor, Makanan Enak Di Bogor, Wajib Makan Di Mana Di Bogor

6 min read

Terakhir kali ke Bogor hanya untuk wisata kuliner, itu sekitar 6 atau 5 tahun yang lalu. Inget banget kami sekeluarga pergi dari pagi, dan sampe Bogor langsung nyicipin sarapan di Suryakencana, jajan segala cemilan yang menarik mata walo ujung-ujungnya kebanyakan dibungkus , makan siang di Rumah Sumsum, cari oleh-oleh di Makaroni Panggang, martabak Air Mancur, dan Asinan Ny Yenny, trus makan malam sebelum pulang ke Jakarta.
Sempet kepikiran sih, pengen ngulang lagi, waktunya aja belum nemu yang pas. Sampai akhirnya terlaksana juga wiskul seharian di Bogor , kemarin ;). Berkat teman-teman kantor suami.
Aku dan suami itu kerja di perusahaan yang sama, hanya beda departmen. Jadi bisa dibilang, temen-temennya dia, yaaa aku kenal juga. So, waktu diajak ikutan seharian ke Bogor hanya untuk kulineran, jelas lah aku mau :D.
Berangkat jam 7 dari Jakarta, hanya butuh 1 jam tiba di Bogor naik mobil. Dan ini dia… tempat-tempat yang kami datangin dari pagi, sampai malam πŸ˜€
1. Doclang Pa Oyen, Jembatan Merah.
Rekomendasi dari temen yang tinggal Bogor. Agak susah nemuinnya , apalagi ga ada plang nama apapun di tempat jualan pak Oyen. Tapi untungnya Aplikasi Waze mengenal tempat ini :p. Warungnya kecil bangettt. Di bawah pohon rindang, dengan hanya sedikit tempat duduk.
Jujurnya aku sempet ragu mau makan, saat melihat ember cucian piring wkwkwkwkwkw.. Ga usah ditulis komplit ya cuy, ntar ga napsu makan. Untungnya pak suami langsung bilang, β€œGa usah liat. Ga usah bayangin. Duduk, makan dan rasain aja” :p. Okelaaaah, mari kita coba.
Jangan liat, jangan liat, tempat cucian piring wkwkwk

Doclang ini terdiri dari lontong yang dibungkus daun Patat. Dilengkapi ama tahu, dan kerupuk, lalu disiram saus kacang yang lembut, gurih dan sedikit pedas. Ini enak sih woy :D.
Lontongnya dibungkus daun Patat

Walopuuuun, porsinya gedeeeee untuk harga cuma Rp 7000 !! Tau gitu aku makan berdua ama Raka. Masih banyaaaak kuliner yang akan kita santap. Jadi baiknya porsi makan harus diatur dari pagi πŸ™‚
porsi banyaaaak!

2. Soto Kuning Pa Asep, Suryakencana
Di Surken, beberapa dari rombongan misahin diri karena mau berburu kuliner yang tidak bisa dimakan oleh para muslim :D. Aku dan yang lain, memilih jalan sepanjang jalan yang padat ama gerobak makanan, lalu tertarik nyobain Soto Kuning Pak Asep. Alasannya selain tempat bersih, terang, itu karena kita melihat pengunjung sebelumnya yang baru selesai makan, naik Mercy :p. Orang kaya aja mau gitu loh makan di situ. Berarti rasanya pasti lezat :p
Soto Kuning pa Asep

Aku memesan seporsi soto dengan lauk paru dan perkedel tok, tanpa nasi. Ga berani melihat aneka jeroan yang lain :p. Rasanya ga kalah ama soto kuning Pak Yusuf yang pernah aku coba juga, dan lebih terkenal di Bogor. Walo udah keisi doclang, tetep aja soto Kuning Pak Asep habis kami lahap πŸ˜€

3. Bakso Pak Amin dan Otak-otak ikan , Suryakencana.
Jalan lagi sepanjang Suryakencana, sekalian nurunin isi perut yang mulai kenyang :p. Ketemu dong ama penjual otak-otak yang kliatan menggoda! Beli 6 aja sekedar icipin. Rasa ikannya berasa, sausnya juga lumayan. Harga satuan cuma Rp 3500.

Lalu Pak suami ntah kenapa kepengin bakso yang diliatnya rame ama pengunjung. Aku yang udah kenyang memilih cease, dan cuma rasain sesuap sekedar tau kayak apa baksonya. Bakso pak Amin ini jenis bakso yang kecil-kecil dan sedikit gepeng. Aku ngerti kenapa diminati banyak orang, karena rasa kuahnya gurih dan much less MSG :). Ketahuan kok kuah yang kebanyakan micin itu seperti apa :p
Bakso Pak Amin, Suryakencana

4. Ayam goreng warung Doyong
Selagi para cowo menikmati sepiring bakso, para cewe mutusin beli bekal makan siang. Ayam goreng Doyong ini jadi pilihan. Selain praktis untuk bekal piknik, rasanya juga jempolan! Dari Surken ke warung Doyong, lumayan bikin ngos-ngosan. Jalannya nurun ke bawah, sekitar 500 meter. Begitu sampai, langsung disambut ramah ama si Enci yang langsung mencatat pesanan kita.

Selain ayam gorengnya yang sangat rekomen, kalo kesini, wajib banget nyobain jus aneka buah. Sumpah, seger abiiies dan rasa buahnya lebih kentara. Bukan cuma jus yang kebanyakan air doang.
tempat sederhana, tapi rasanya nomor 1!!

Kita makan siang sambil ngegelar kain di kebon raya Bogor. Inilah kali pertama aku masuk kebon raya, sambil piknik pula! Tampilan ayam gorengnya sederhana. Tapi jangan terkecoh oleh bentuk yang biasa. Karena rasanya, bisa bikin ngejilatin jari yang penuh bumbu!! Ayam ini, setelah diungkep bumbu yang meresap banget, hanya digoreng sebentar, lalu ditaburin serundeng yang gurih dan aku jamin sih, ini 1 potong ayam ga bakal cukup!! Nyeseeeel hanya pesen 1 hahahaha. Sambelnya walo ga pedes menggigit, tapi cukup ngelengkapin rasa ayamnya jadi maknyus perfecto ! Serius sih, nih ayam bakal aku borong kalo kesana lagi πŸ™‚
piknik!!

1 hal ya, yang mempercepat waktu kita nongkrong di kebon raya, itu karena serombongan burung yang sepertinya sedang diare, menjatuhkan ranjaunya di tangan, tas, tikar dan baju beberapa dari kami yang sial, wkwkwkwkwk.. Untungnya udah selesai makan bok, dan yang kena bajunya, bawa baju ganti :p.
5. Ngopi-ngopi di POPOLO
Kenyang banget, tapi rasanya mulut harus disiram kopi. Jadilah se-team meluncur ke cafe POPOLO di jl Loader no 9. Tempatnya asyik, adem, IG-ready juga, yang terpenting, aneka kopinya enaaak parah! Kalo kesana wajib cobain , ice Baileys Latte yang tanpa alkohol. Menurut teman, sweetnya itu stability .
POPOLO, Tepat ngopi asyik banget

Trus menu kopi berikutnya yang juga juaraaak, should try banget ice coconut coffee!!! Gosh, selain penyajiannya cakep, rasanya bikin nagih, Bruh:). Wadoooh mana di Bogor pula. Susah kalo ngidam ini lagi. Disajikan dalam 2 gelas berbeda, susu krim plain yang ga eneg, dan 2 bongkah kopi yang dijadikan es batu, plus es krim coconut. Tuang deh susu ke dalamnya, tunggu es nya mencair, sambil pelan-pelan disesap. Ma meeeen, This is the Best menu !! Wajib, kudu, harus banget dicoba πŸ™‚
Ice Coconut coffee. Cobain!! Yang gelap itu es batu kopinya

Menu non espresso yang sama enaknya itu Nutellachino. Satu gelas dengan sesendok penuh nuttela, lalu segelas penuh susu yang dituang ke nutellanya. Aduk sampai merata, lalu minum. Tegukan susu coklat dengan semburat rasa kacang dari nuttela, membuatku yang even ga suka susu, langsung jatuh cinta dengan tastenya! Jangan lupa, sendoknya dijilatin setelah susu tercampur merata :p.
Nutellachino untuk yang ga bisa minum kopi

Menu lain yang wajib dipesan, itu avocado coffee. Sayangnya aku telat tau, dan telanjur mesen menu lain. Next kesana, pasti kupesen.
Disediain kertas mewarnai, juga boleh primary kartu begini πŸ˜‰

Untuk menu dessert, menurutku biasa aja. Enak, tapi ga bikin ketagihan kayak kopinya. Waffle yang dijual Belgian waffle yang rasanya lebih padat ya. Bukan waffle Amerika yang cendrung lembut. So ekspektasinya tolong diadjust :p
Belgian waffle

6. Beli oleh-oleh di Asinan Ny Yenny dan roti unyil Venus
Rasa asinan Ny Yenny (lokasi jl Bina Marga 1) tetep enak seperti dulu. Terutama asinan sayur yang ditambahin sawi asin. Aku favoritin banget itu.

Lalu roti unyil Venus yang masih rame sejak aku masih kecil :p. Dari dulu, kesukaanku pasti roti dengan topping jagung manis. Belum ada yang ngalahin rasanya :p

7. Makan malam di De Leuit
Menjelang magrib, pilihan kita untuk makan malam sebelum balik Jakarta, De Leuit pastinya. Restoran khas Sunda dengan nasi Jambal yang ditasbihkan menjadi juara. Tapi menu-menu lainnya jangan dianggab remeh.

Dari segi harga masih sangat terjangkau. Dan tempatnya luaaaaas bangettttt. Ada area permainan anak juga, musholla yang bersih, dan toilet kering. Bisa pilih non smoking room dan smoking untuk yang mau merokok.
Menunya, sebagian dari kami memiilih nasi jambal paket, dan sebagian lagi lebih suka makan tengah bersama. Menu gurame saos Thailand, pokcoy 2 rasa, udang telur asin , ikan balita goreng, cumi garing saus Singapura dan nasi jambal yang jadi kesepakatan rame-rame.
Aneka menu di De Leuit yang dipesan

Aku ga nemuin kekurangan apapun dari menu-menu pesanan. Dengan tempat secomfy itu, rasa masakan yang nikmat keterlaluan, terutama pokcoy 2 rasanya yang digoreng kering di bagian daun, dan ditumis basah bagian batang, ini restoran bener-bener jadi penutup sempurna acara wiskul kita seharian di Bogor πŸ™‚
Puas?? Bangetlah.. Acara 1 hari makan di Bogor ini bukan cuma bikin perut joyful, tapi juga ngilangin stress akibat kerjaan di kantor yang ga ada habisnya :p. Jadi selewat acara ini, pada sepakat mau ngadain lagi , tapi dengan lokasi berbeda ;). Tunggu tanggal mainnya ya πŸ˜‰

You may have missed